sumber: koleksi pribadi

Astri Merianti Nugraha: “Jangan sampai sedetik pun terbuang percuma!”


Hari Kamis 15 Maret 2012 jam 19.00 WIB (GMT+7), telah diadakan Live Chat bersama  Astri Merianti Nugraha. Mbak Astri merupakan alumni angkatan 1994, ibu dengan empat buah hati dan tinggal di Canberra, Australia. Mbak Astri merupakan penulis blog yang terkenal itu http://www.keluarganugraha.net/ :D

Meski memiliki bisnis katering dan studio desain, Mbak Astri tetap bisa mengurus keempat buah hatinya sendiri:  Khadeeja (Deeja) 7 tahun,Fateema (Deema) 5 tahun, Salahuddin (Udin) 3 tahun, dan Mareeam (Eeam) 1 tahun.

 

Secara teknis, pada saat live chat, moderator membuka tanya jawab dengan Mbak Astri di 30 menit pertama. Selanjutnya, member yang lain dapat bertanya sampai 30 menit kemudian. Forum tanya jawab tetap dibuka sampai dua hari kemudian untuk pertanyaan lanjutan.

Tema kali ini adalah blog, mompreneur, dan manajemen rumah tangga. Langsung saja ya, ini dia hasil tanya jawabnya:

 

All about Blogging

 

Pertama, pertanyaan seputar blog dulu ya mbak, mulai nulis blog kapan dan awalnya gimana?

Pertama nulis akhir 2003. Tadinya cuma pengen ngedokumentasi perkembangan sehari-hari selama hamil Khadeeja, si sulung. Terus akhirnya jadi keterusan nulis dan keterusan juga beranak-pinak mulu. :D

Wah, lama banget, udah sekitar sembilan tahun ya. Hobi menuliskah? Mulai tergerak bikin blog resep itu gimana? Kan terkenal banget tuh blog resepnya.

Hobi menulis? Nggak sih. Eh, iya kali ya. Hobi cerita sih yang jelas. Untuk website resep, itu tadinya cuma konsumsi pribadi. Cuma nulis daftar menu yang udah pernah dibuat, plus juga yang suami doyan (meskipun belum pernah dicoba buat). Jadi web resep itu tadinya cuma buat bahan diliat (kan online tuh) saat jumat sore menjelang pulang kantor, sambil mikir, masak apa ya weekend ini buat kita berdua. Terus nanya ke suami juga, mau dimasakin apa? Biasanya, jumat pulang kerja, aku sama suami suka makan di luar terus lanjut belanja groceries. Sekalian beli bahan-bahan buat dimasak tadi. Lama-lama kok website resepnya banyak yang ngeliat juga.:D

Sekarang terus terang rasanya ga ada waktu lagi buat update website resep. Padahal udah banyak banget resep-resep baru.:D

Kalau boleh tahu, behind blognya, bikinnya lewat penyedia blog apa? Terus dengan kesibukan sekarang, gimana mengatur waktu untuk tetap menulis?

Untuk blog, provider-nya lokal punya, di sini. Dulu sih masih sempet update tiap hari, bahkan sehari bisa sampe 3 kali. Sekarang, biasanya semua tulisan dibuat draftnya dulu, baru nanti dipublish sekaligus. Sekarang waktu untuk menulis cuma bisa dua minggu sekali.


Tentang Mompreuneur

Terus awalnya jadi bisnis katering itu gimana Mbak, karena banyak yang lirik blog jadi mulai ada pesanan atau karena pada cicip-cicip duluan?

Mulainya, karena pertamanya sering ngadain acara di rumah. Baik itu pesta beneran, pesta-pestaan (maksudnya sengaja diadain biar teman-teman dating ke rumah) atau cuma makan siang. Lama-lama mereka sering ngeh masakanku gimana. Terus banyak yang bilang pengen pesen. Akhirnya Januari 2010, jadi serius deh.:)

Kalau liat di status facebook-nya, meni pauntuy-untuy (berjejer banyak banget) masakan-masakannya buat menu katering. Hebat euy manajemen waktunya. Mana masakanya yang susah-susah lagi. Top banget.

Itu sebetulnya biar ada nilai lebih dibandingkan kompetitor. Kalau sekedar masak soto ayam, kompetitor pun bisa kan. Tapi kalau soto padang yang enak, belum tentu mereka bisa. :)

Awal mula usaha kateringnya gimana Mbak? Sering juga dimintain bikin makanan sama temen. Tapi, karena temen, jadi bingung dan gak enak ngasih harganya gimana. Bisnis kateringnya jadi gak mulai-mulai deh. :)

Kalau mau usaha catering, langsung aja mulai sekarang. Gak perlu modal banyak kan. :) Kalau masih malu-malu, pertama mungkin undang aja temen-temen ke rumah. Atau, pas ke acara apa rame-rame, kamu masakin sesuatu buat tester. Tanya feedback mereka. Tanya beneran loh, jangan nunggu mereka komen. Bilang juga ke mereka supaya komen yang jujur. Karena biasanya, Orang Indonesia itu suka basa-basi. Karena sudah dikasih makanan gratis, suka gak enak bilang gak enak. Ntar dianggap gak tahu diri. :D

Atau mungkin, kasih tester ke beberapa temen, terus bilang ke mereka, tolong kasih feedbacknya, bisa lewat email atau ngomong langsung. Dari situ kan keliatan, mana makanan yang orang pada demen, mana yang perlu ditingkatkan lagi.

Terus untuk kasih harga. Pertama kasih murah, tapi jangan murah banget ya. Semurahnya lah… yang penting orang tertarik dulu untuk beli. Setelah orang jatuh hati dengan rasa, baru harga sedikit-sedikit dinaikkan.:) Atau tips lainnya, kasih diskon. Misalnya beli banyak dapet bonus snack atau diskon 10% etc…

Intinya, jangan ragu-ragu kalau mau berbisnis… kalau gak sekarang, kapan lagi? :)

Pertama kali serius membisniskan catering, apa kesepakatan dengan suami, berkaitan dengan tambahan peran jadi pengusaha ?

Sebetulnya sebelum bisnis catering, aku udah ada bisnis design studio. Jadi penambahan peran jadi pengusaha gak terlalu jadi masalah. Memang, kesibukannya jauh lebih terasa karena order untuk catering datengnya tiap hari, dibandingkan order design yang lebih jarang frekuensinya.

Terus sekarang ini design studio-nyta bagaimana? Apakah masih berjalan?

Design studio masih berjalan, tapi terbatas hanya dengan existing clients aja. Udah gak terima klien baru. Takutnya gak kepegang lagi. :)


Gimana mbak mengelola keuangan keluarga juga keuangan bisnis ? Kan harus dipisah ya
?
Untuk keuangan, sekarang masih digabung. Karena bisnis ini sifatnya masih sole trader, tanpa partner jadi masih gabung dengan kekuangan keluarga. Sejauh ini alhamdulillah gak masalah, mungkin karena aku juga bukan yang doyan belanja. Doyannya belanja daging dan sayuran sih iya, hahaha.

 

Tips-tips Seputar Dapur dan Memasak

Kalau resep-resepnya dari mana Mbak? Rancang sendiri? Terus biar konsisten nulis diantara kesibukan itu gimana caranya? Apa ada waktu nulis?

Resep-resepnya ada yang mengarang sendiri, ada yang dari ibu atau mertua, ada juga yang dari buku/majalah/internet.

Suka dan pandai memasak sejak kapan Mbak? Berharap ketularan nih. 

Suka memasak? Lebih tepatnya terpaksa belajar memasak awal tahun 1998. Waktu mulai ngerjain TA. Itu kebetulan pas lagi krismon. Jadi muter otak gimana caranya supaya tetep makan makanan bergizi tapi gak boros. :D Mulai senang masak kayaknya pas udah pindah ke Australia, sekitar Desember 1999. Mungkin karena yang jadi ‘korban’ itu suami yang emang doyan makan. :D

Pernah kesulitan gak Mbak nyari bumbu di sana? Kalau pernah karena kurang menguasai medan di awal, gimana dapat ide mencari pengganti bahan? Mau dong tipsnya

Sejak pindah ke Canberra sih, Alhamdulillah gak pernah bermasalah. Di sini semuanya lengkap. Kluwek pun ada. Dulu emang pas pertama tinggal di Australia—kita masih di Gosford (sejam dari Sydney)—bahan-bahan dan bumbu masakan Asia masih belum selengkap sekarang. Dulu masih suka cuek masak sayur asem pakai bay leaf alih-alih daun salam beneran. :D

Tips mencari bahan pengganti apa ya? Mmm…, mungkin rajin-rajinlah mencari info di antara teman aja, hahaha. Kayak misalnya dulu cari oncom susah pas mau bikin comro. Terus dapat info dari temen, ternyata ada bahan penggantinya. Yang alhamdulillah hasilnya pun bisa enak… :)

Untuk yang aneh-aneh senacam kikil, di Canberra ada yang jual. Di halal butcher gitu.:) Dia juga suka jual lidah, buntut, tapi yang aneh-aneh banget kayak paru,limpa, usus, itu harus ke Sydney. :)

Nah, kalau pengganti oncom pake TVP mince. Suka dijual di toko asia. Kadang di woolies/woolworths juga ada, di bagian health food. Di box kecil, judulnya vegetarian mince. Gak persis oncom beneran kalau dirasa gitu aja, tapi setelah dibumbuin untuk comro, rasanya enaaaak deh. Pelangganku yang orang-orang sunda pada suka mesen singkong. Singkong parut belinya di toko asia. Kalau kelapa parut, aku pakai yang kering. Terus kalau buat dimasak, dikasih santan dikit sampai lembab, baru diolah.

Untuk kencur pakai yang bubuk, di sini kebetulan ada yang jual di toko asia. Yang punya emang orang Indonesia. Ini juga, kalau pas nemu kencur, langsung aku borong, nemu ovalet, aku borong, nemu tepung sagu tani, aku borong juga. Soalnya bisa aja minggu depan ke sana lagi kosong. :D

Mbak, minta tips dong,  masak yang enak-enak tapi ga boros waktu gimana caranya ya? :D Apalagi kalau liat resep-resepnya. Kan kalau saya masak mah bisa abis setengah hari kayaknya buat menu komplit.

Untuk orderan, sebetulnya dari pagi udah disiapkan. Segala printilannya udah siap. Jadi pas sore itu cuma tinggal masak bentar, goreng bentar, siap deh. :) Yang dicicil itu bikin bumbunya… (Biasanya seminggu sebelumnya kan menu udah dicatet tuh. Terus abis itu, aku catet juga, misalnya Hari Senin cicil bikin bumbu apa,  Selasa bumbu apa, dst. Jadi pas Hari H-nya, tinggal dimasak.) Itu yang disimpen di freezer. Kalau masakannya, dimasak malam sebelumnya. Kecuali tumis-tumisan, goreng-gorengan, baru dimasak fresh pagi-pagi.

Kalau rencana masak untuk hari ini misalnya soto ayam + tumisan kangkung, pas motong-motong bawang putih dan bawang merahnya langsung sekaligus banyak. Lengkuas juga langsung memarin buat dua menu.

Di luar catering, makanan apa yang Mbak Astri suka stok di rumah/kulkas untuk saji cepat keluarga di saat sibuk?

Sejak ada catering, jadi gak pernah nyetok karena masakan di rumah biasanya ikut menu pesanan catering. Biasanya, yang suka disetok tuh bumbu-bumbu aja, misalnya bumbu rawon, rendang, sate padang. Bumbu mentahnya ya, sekali bikin langsung banyak biasanya sampe 3 kiloan.
Kalau tips setok makanan *di luar ada bisnis catering*, yang bisa dibikin tuh banyak juga sih, misalnya:
- ungkep ayam disimpan di freezer, ini ntar tinggal digoreng atau dibakar.
- ungkepan empal
- irisan daging untuk balado, biasanya daging yang udah diiris tipis, aku bumbuin, trus aku simpen di freezer.
- fillet ayam udah dipotong-potong, dibumbuin garam, merica, gula, terus simpan di freezer, ntar tinggal diambil buat campuran nasi goreng, mie goreng, ayam kuluyuk, etc.
- bumbu-bumbu dasar lainnya, sama kayak yang aku tadi jelasina: bumbu rendang, bumbu ungkep ayam, bumbu rawon, sop buntut etc.

Wah, lengkap berarti peralatan masaknya ya Mbak.

Hehehe, itu juga belinya nyicil. Tiap beli perlengkapan masak, selalu mikir, “Mesti balik modal!  Mesti balik modal…” Hehehe… :D

Penasaran cara maintenance peralatan. Apa yang bikin Mbak Astri memutuskan beli deep freezer :D

Sebetulnya, sebelum buka catering, kita udah punya satu freezer dengan pertimbangan biar gak bolak-balik beli bahan. Ternyata setelah catering jadi banyak manfaatnya, khususnya buat nyetok daging yang aneh-aneh. Aneh-aneh di sini maksudnya yang gak selalu ada. Misalnya paru yang harus dibeli dari Sydney. Terus kikil, kadang ada kadang nggak. Jadi sekalinya nemu kikil, langsung borong 5 kilo gitu. Untuk maintenancenya, biasanya setahun sekali dibersihin, di-defrost.

Kalau maintenance peralatan masak lainnya. Contohnya yang paling sering dipakai tuh wajan panci ya. Tiap kalau mau dipakai, bagian bawahnya selalu aku kasih olesan krim tipis (krim cuci piring aja, yang bentuk krim jangan yang cair.) Ini fungsinya biar minyak gak nempel-nempel ke bawah yang lama-lama bikin pantat wajan/panci jadi item.

Tumpukan antar wajan dikasih kertas dapur biar gak menggores satu sama lain, khususnya yang teflon. :)

Soal Manajemen Rumah tangga dan Keluarga

Nah, Mbak,  kalau soal pengaturan waktu, dengan empat buah hati yang berjarak berdekatan dan kesibukan saat ini, mengatur waktunya gimana? Ada tips-tips tambahan barangkali? karena kerjaan rumah selain masak kan juga banyak.

Soal manajemen waktu ya. Aku punya prinsip: Jangan sampai sedetik pun terbuang percuma! Terus terang aja, kadang aku tuh merasa ngantuk banget, tapi masih banyak kerjaan, jadinya dipaksa bangun. Dulu awalnya rada berat, sering berasa capek. Tapi makin ke sini alhamdulillah udah biasa. :)

Kalau lagi masak (berarti seharian), anak-anak terutama yang masih kecil dipegang siapa ya? Gimana mengatur anak-anak? Kan gak mungkin gendong sambil pegang pisau, padahal seharian masak. Sekalian dong, minta tipsnya juga untuk memantau tumbuh-kembang anak sejak masih bayi :D

Si kecilku, Mareeam (1.5 tahun), juga masih suka minta gendong kok. Kadang aku pun masak sambil gendong dia. :)

Kalau lagi masak, Mareeam biasanya suka maen sama Udin. Kalau dia bosan, baru datang ke dapur. Terus aku temani sebentar. Terus ntar dia main lagi sama abangnya. Kalau weekend, dia suka dipegang sama suami. :)

Eh, jangan salah loh. Aku tuh masih sering gendong Mareeam sambil kasih nenen, sambil tangan satunya pegang centong sayur, ngaduk-ngaduk panci. Bahaya, jangan ditiru. :D

Untuk pemantauan tumbuh kembang, sebetulnya kalau anak baru satu, insyaAllah lebih gampang memantaunya. Mungkin bisa dibiasakan mencatat perkembangan si kecil setiap harinya, dari hal-hal besar sampe hal-hal terkecil. Dari yang bisa melangkah, sampai ke acara kejedot sikunya, atau misalnya pertama kali bisa minum pake sedotan. :) Sediain buku kecil di rumah, mungkin di dapur atau meja belajar, yang gampang dijangkau. Catat juga mungkin di hp, jadi kalau lagi bepergian bisa sambil update perkembangan anak.

Masak sambil gendong dan nenen itu, gendongnya pake apa Mbak? Gak kebayang,hehe.

Digendong biasa aja pakai tangan. Ngebayanginnya ribet ya. Jangan dibayangin atuh. :D

Wah, itu sih kayaknya udah terlatih banget ya, Mbak. Di dapur sekarang ada yang bantuin juga kali ya? 

Iya, alhamdulilah sekarang ada kitchen hand yang bantu di dapur, seminggu dua hari datang ke rumah. Jadi dapur tetap ada yang pegang selagi aku antar makanan. :D

Kalau kerjaan rumah tangga lain di-handle sendiri Mbak?

Kerjaan rumah tangga masih aku pegang. Untuk beberes rumah yang basic, udah dipegang ama kitchen hand yang merangkap cleaner. Tapi untuk urusan lainnya, misal bersihin toilet, kamar mandi, cuci jemur pakaian, aku masih pegang sendiri.

Pernah gak merasa 24 hours is just not enough, tertidur dengan unfinished task, lalu bangun dengan kaget dan sebal belum selesaikan ini itu. Soalnya anak satu saja sering merasa gitu.

Nah, aku tuh termasuk night person. Gak bisa tidur kalau ada urusan yang belum kelar, a bit of perfectionist. :D

Mbak, mungkin bisa kasih ilustrasi aktivitas hariannya kayak gimana? Contoh dalam sehari, hehe.

Ini aku tulis sekilas kegiatan hari-hari. Ambil contohnya hari ini aja ya, Jumat, 16 Maret 2012:

- 5.30 am: Bangun subuh (di sini terbit matahari baru sekitar jam 7)

- Habis subuh langsung siapin makanan untuk diantar pagi ini. Kebetulan tadi malam udah bikin pempek, lontong kari ayam Bandung (pagi ini tinggal dipanasin), wedang ronde juga musti dipanasin lagi.

- 07.00 am: Biasanya anak-anak mulai bangun, jadi siapin sarapan buat mereka. Tapi, mostly tugas siapin sarapan anak-anak dipegang suami. Aku sendiri siapin bekal buat anak-anak sekolah.

- 08.00 am: Dua anak pertama siap-siap sekolah, ganti baju, etc. Dua anak bontot biasanya baru mulai sarapan, mereka kadang bangunnya telat.

- 08.30 am: Dua anak gede berangkat ke sekolah dianter bapaknya. Lanjut ngurusin dua anak kecil, ganti baju, siapin bekal mereka. Bekal? Emang mereka sekolah? Nggak, mereka suka aku bawa pergi buat antar makanan. Sembari menyiapkan anak-anak nomor 3 dan 4, aku lanjutin packing up makanan.

- 09.30 am: Berangkat buat delivery makanan. Biasanya butuh waktu sekitar 3-4 jam.

- 01.00 pm: Mampir ke shopping centre sebentar, beli lunch (berhubung bekal di mobil udah abis dan anak-anak mulai lapar), sekalian belanja kebutuhan buat pesenan order besok dan hari minggu.

- 02.00 pm: Sampai rumah langsung sholat, gantiin nappy, beberes rumah bentar etc. Terus siapin pesanan untuk sore ini. Biasanya sih kalau sore gak banyak. Cuma 1-2 orang aja karena mostly pesenan udah dianter pagi-pagi.

- 02.30 pm: Ke sekolah anak-anak, jemput mereka. Mereka kelar sekolah jam 3.

- 03.15 pm: Sampai rumah lagi. Sekolah ke rumah emang dekat, cuma lima menit nyupir. Di sini emang dianjurkan cari sekolah yang di sekitar rumah. Begitu sampai di rumah, langsung siapin makan sore buat anak-anak. Nemenin yang nomor 4 main, kasih nenen etc.

- 04.30 pm: Siapin antaran sore. Ntar yang antar suamiku, sepulang kerja.

- 05.00 pm: Selagi tunggu suami pulang (biasanya sampai rumah jam 6-an), aku masak-masak buat pesanan besok sekalian siapin makan malam.

Udah deh, kegiatan mengurus orderan dan anak-anak berlanjut sampe malem. Kebetulan nanti malam aku ada undangan dinner jam 8, jadi anak-anak akan disiapin dulu semuanya. Dikasih makan, mandi, siapin bobo, baru ditinggal di rumah sama bapaknya. Sepertinya keadaan yang memaksa begitu, anak-anak sebetulnya sampe usia 2 tahunan masih tidur denganku karena mereka masih nenen. Tapi terkadang, setelah aku kasih nenen, aku langsung kasih ke bapaknya. Ini persis sebelum mereka ketiduran,  jadi mereka juga ngerasain ‘dikelonin’ bapaknya.:)

 

Kalau suami jam kerjanya dari jam berapa smp jam berapa? Pernah gak ditinggal buat tugas ke luar kota / LN beberapa hari dan bisnisnya masih berjalan normalkah? Karena biasanya kankalau di luar negeri gini karena  ga ada siapa-siapa lagi suami istri jadinya  harus betul-betul  saling support kegiatan rumah tangga & jaga anak-anak.  Apalagi kalau istrinya juga kerja dan punya bisnis kayak mbak :D

Suami berangkat kerja setelah ngedrop anak-anak dan pulang jam 6. Kadang ada masanya emang harus berangkat pagi, misalnya jam 6. Tapi itupun jarang, paling seminggu sekali. Itu sebetulnya pertimbangan kita dulu pindah ke Canberra. Karena jarak dari kantor ke rumah sangat dekat, Cuma 10 menit nyupir..:) Suami alhamdulillah sangat supportive,  kalau pas ada jadwal antaran makanan di sore hari atow weekend, suami kadang ikut membantu mengantarkan.

Suamiku termasuk yang sering bawa kerjaan ke rumah juga loh.  Kalau udah keasikan kerja, biasanya aku tegur aja, diingatkansupaya bantuin ngurus anak-anak… :D

Saat kesibukan meningkat di katering, awalnya keluarga gimana Mbak? Anak-anak ada yang protes ga? Yang jelas seneng kalau makanan makin banyak kali ya, hehe, tapi bundanya kan makin sering di dapur.

Iya, anak-anak makin ke sini makin suka protes. Apalagi wiken biasanya malah banyak pesenan. Tapi aku udah berkomitmen, kalau misalnya weekend ini penuh dan anak-anak full sama bapaknya, weekend depannya aku usahakan rada longgar terus kita jalan-jalan rame-rame. Terus juga, meskipun lagi banyak orderan, tiap weekend. Biasanya anak-anak kita ajak tidur rame-rame. Biasanya sih di depan tivi, jadi kita gelar matras di situ. Anak-anak jadinya bener-bener suka nungguin weekend. :)

Oh, ya, kalau anak-anak (yang udah besar) jadi ikutan suka masak juga gak, Mbak?

Anak-anak gak ikutan masak. Tapi kalau pas libur sekolah, biasanya mereka aku kasih semacam kursus memasak gitu. Mereka pilih resepnya, terus mereka bantu belanja bahannya, terus masak-masak deh.:)

Terus belanja bahan gimana, anak-anaknya dibawa? Ga kebayang waktu masih pada newborn. Dibawa belanja? Sambil bentar-bentar pup?

Kalau kemana-mana anak-anak harus dibawa. Kadang mampir ke satu toko pun, cuma beli satu bahan aja, anak-anak harus ikut turun dari mobil. Kalau ditinggal di mobil, begitu ketahuan bisa masuk penjara, wehehe. :D Kadang emang pas lagi belanja pun harus ada manajemennya. Jadi misalnya ada tiga tujuan tempat untuk hari ini. Mesti dilihat, tempat mana yang harus didatangi pertama kali, tempat tersebut harus cocok dengan mood anak-anak di pagi hari. Tempat yang terakhir didatangi, biasanya anak-anak udah capek, jadi tempat tersebut gak boleh panas atau crowded. :)

Mau tanya gimana mengatur porsi perhatian ke anak-anak dan suami biar gak merasa ada yg tersisihkan?

Untuk menjaga supaya anak-anak gak saling cemburu dengan perhatian orang tuanya, biasanya anak-anak aku ajak pergi bergiliran. Atau diajak main gantian. Biasanya anak-anak itu aku kubagi dua grup: yang dua terbesar dan dua terkecil. Kebetulan yang dua paling besar kan sekolah. Jadi sehari-harinya, perhatianku lumayan banyak ke dua yang kecil.

Nah, yang dua besar, saat weekend itu aku habiskan waktu lebih banyak dengan mereka. Salah satunya dengan acara bobo bareng (yang aku sempet sebutin tadi). Kalau pas lagi acara makan di luar, aku usahakan duduk dengan mereka, sementara si nomor 3 dan 4 sama bapaknya… :)

Kalau pas anak-anak sakit, order kan tetep harus jalan kali ya? Itu bagaimana menyiasatinya?

Kalau misalnya anak-anak atau suami sakit, sebisa mungkin order tetep berjalan, kecuali kalau sakit keras. Tapi alhamdulillah belum pernah kejadian. :) Yang pernah kejadian sih, order udah telanjur masuk, udah deal, dan ternyata di hari H ada sesuatu yang dadakan. Sampai akhirnya order tertunda datangnya atau kita gak bisa antar. Biasanya pagi-pagi langsung contact customer, minta diambil makanannya. Kalau sampai telat datang, kita biasanya kasih diskon atau bonus tambahan. Kalaupun misalnya ada order yang terkena halangan, mungkin yang bisa dilakukan berusaha negosiasi ke customer, misalnya jumlahnya dikurangi, macamnya dimodifikasi, etc.

Mbak Astri, pernah  gak sih, merasa bosan dengan rutinutas jadi ibu ? Gimana mengatasinya ?

Merasa bosan jadi ibu? Pernah bangeeeeet. Manusiawi kan itu? hehehe… :D
Biasanya, pas weekend, sebulan dua kali, aku ada jadwal jalan dengan temen-temen. Sekedar dining out gitu. Terus tiap weekend, biasanya kita jalan-jalan satu keluarga, entah sabtu atau minggunya.

Eh, kalau pas Mbak Astri hang out sama teman-temannya itu, anak-anak pada kemana?

Oh, kalau pas ada undangan dinner itu, biasanya anak-anak dijaga ama suami di rumah. :) Jadi emang harus kasih tahu ke suami jauh-jauh minggu kalau ada acara sama temen-temen. :)

Suka nyalon ga…? ^_^

Iya dong, nyalon, wajib itu.(sambil nangis-nangis menghayal nyalon murah di tanah air). Hehehe… Nggak, di sini aku nyaris gak pernah nyalon. Sudah gak sempat. Biasanya habis anterin makanan, pas nyampe rumah, masak bentar, eh udah waktunya berangkat lagi jemput anak-anak sekolah. :D

Kalau me timenya apa, Mbak? Masak dan menuliskah?

Biasanya berkebun. :)

Wah, masih sempet berkebun! Terus, ada tips menjaga kesehatan nggak? Misalnya waktu tidurnya seperti apa, atau olahraga misalnya. Karena kelihatannya dengan kesibukan seperti Mbak ini butuh tenaga dan vitalitas tinggi. Hehe, terima kasih Mbak.

Untuk tips kesehatan, saat ini aku lagi vacuum untuk jogging karena ada masalah di lutut, jadi udah gak noleh lari-lari lagi… *hwaaaaaa*…  Akhirnya disiasati dengan banyak gerak dan cutting off pemasukan kalori berlebihan. Makan nasi sehari cuman sekali, biasanya siang. Gula juga dibatasi, sekarang pakai gula rendah kalori.

Oke, Mbak, makasih atas kesediaannya ngobrol bareng di sini. Ada yang nanya tuh, kapan mau ke Jepang katanya (berhubung ybs gak bisa ikut kopdaran di Bandung nanti :D)?

Rencana ke Jepang? insyaAllah. Pengennya sih ke tanah air dulu, trus ke Mekkah, insyaAllah. Baru setelah itu ke Jepang kali ya… doain aja… :)

 

—–

Dari LiveChat dengan mbak Astri selama 1 jam yg terasa terlalu singkat itu, ada beberapa poin yg bisa kita tiru:

1. Jangan dibayangin, just do it!

2. Gunakan setiap detik yg berharga untuk melaksanakan semua tanggungjawab

3. Libatkan anak dalam aktivitas kita, berikan tugas sesuai kemampuan masing2 anak

4. moms can do multitasking!

Masih banyak hal teknis yang bikin penasaran, sayang sekali waktu kita terbatas. Mudah2an pas mbak Astri mudik ke bandung lebaran nanti, kita bisa kopdaran yaaa ;D. SEMANGAT PAGI BUNDAAAAAASSSSS…… mari kita bangun dan menjadi lebih rajin lagi!!! YeAhhh!!! :D

 

One thought on “Astri Merianti Nugraha: “Jangan sampai sedetik pun terbuang percuma!””

  1. kagumku dari jepang sini, sebagai ibu muda yang baru menikah dan pindahan 2 bulan ke negeri orang cerita ini sangat memotivasi aku. Terimakasih itbmotherhood yang sudah membuat artikel ini, keep cooking and writing ya Mba Astri..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>